Highlight:

Sekuntum Mawar Merah untuk Pakde Abdul Cholik

DANGDUT is the music of my country, begitu yang dinyanyikan Project Pop belasan tahun lalu. Sebuah ungkapan yang memang benar adanya, karena dangdut boleh dibilang musik favorit di Indonesia. Dan agaknya inilah yang mendorong Pakde Abdul Cholik untuk menggelar giveaway nyanyi dangdut dalam rangka memperingati hari ulang tahunnya.

Saya sendiri sangat suka berdendang. Tapi bernyanyi di muka umum tak pernah saya lakukan. Katakanlah tampil di atas panggung, bernyanyi ditonton puluhan apalagi ratusan orang. Karenanya Giveaway Dangdut Cerdas on the Blog yang digagas Pakde Cholik ini lumayan bikin serba salah. Ingin sekali partisipasi, tapi kok

Meski sudah tahu info giveaway ini jauh-jauh hari, karena memang Pakde Cholik woro-woro sejak pekan terakhir Juli, saya tak langsung mantap ikut. Masalahnya bukan soal bernyanyi dangdut. Tapi direkam, lantas diunggah ke YouTube yang berarti berpeluang disaksikan orang banyak? Saya tak bisa bayangkan itu.

Sekali lagi, saya suka berdendang. Saya juga senang sekali berdangdut ria sembari berjoget. Tapi bernyanyi untuk disaksikan banyak orang adalah hal berbeda. Saya tidak cukup pede karena sadar diri saya tak pernah bisa bernyanyi secara baik dan benar. Hehehehe.

Malu tampil di muka umum? Tidak juga. Saya termasuk perintis ekskul band sekolah semasa di SMA Negeri 1 Muara Bulian. Strike Band, band tempat saya dan tujuh teman lain tergabung, adalah band sekolah pertama di SMA tersebut. Bahkan boleh dibilang pertama se-Muara Bulian. Saya malah sudah manggung di acara perpisahan sekolah sebelum membentuk band tersebut.

Bersama Strike Band yang punya tiga vokalis dan mengusung musik suka-suka, alias membawakan lagu apa saja yang enak dinyanyikan, entah berapa kali saya naik panggung. Termasuk ikut festival Slank bertajuk Blue Generation Party di Kota Jambi tahun 2000. Saya juga pernah disoraki penonton sewaktu “sok-sokan” menggantikan drummer kami yang ogah tampil karena satu alasan pada satu event di Pasar Muara Bulian tahun yang sama.

Singkat kata, ini bukan soal demam panggung. Sekali lagi, saya suka berdendang. Mulai lagu Koes Plus sampai The Beatles, dari lagu-lagunya Cold Play dan Keane sampai Dara Puspita. Dangdut juga suka, sama sukanya seperti aliran ska. Tapi bernyanyi di depan kamera untuk disaksikan orang banyak? Butuh waktu lebih dari 10 hari bagi saya untuk mengambil keputusan.

Ketika akhirnya mantap ikut serta, saya dibuat bingung memilih lagu yang sesuai. Sesuai dengan kemampuan suara maksudnya. Karena jarang bernyanyi secara baik dan benar, katakanlah karaoke atau bergitar sendiri, saya selalu kesulitan mengatur napas demi menyesuaikan irama dalam lagu. Begitu nada awalnya pas, nanti napasnya yang tidak kuat. Akibatnya di nada-nada tinggi keteteran.

Begitulah. Awalnya saya ingin sekali menyanyikan Terajana-nya Rhoma Irama. Lagu ini pernah saya nyanyikan dengan susah payah bersama teman-teman blogger saat menyaksikan Musi Triboatton 2016 di Palembang, Mei lalu. Tapi setelah 1-2 hari latihan saya menyerah. Suara saya tidak kuat. Saya juga tak punya alat untuk merendahkan nada dalam musik karaoke yang diunduh dari YouTube.

Cari punya cari, saya mencoba lagu kedua: Anggur Merah yang dulu dinyanyikan Meggy Z. Ini lagu kesukaan saya sewaktu SMP di Sungai Bahar, Jambi. Tapi lagi-lagi setelah beberapa kali mencoba suara saya tetap tak kuat menanjak. “Sungguh teganya dirimu, teganya, teganya, teganyaaa…” dan tenggorokan saya tercekik. Alamak!

Lalu berselancarlah saya di YouTube. Mencari dan mendengarkan lagu-lagu dangdut yang saya hapal. Sampai akhirnya muncul video klip Sekuntum Mawar Merah yang dinyanyikan oleh Elvie Sukaesih dalam daftar video rekomendasi. Sepertinya lagu ini tidak membutuhkan nada-nada tinggi. Warna lagunya juga ceria, pas untuk momen ulang tahun.

Ternyata benar. Saya tak dibuat ngos-ngosan menyanyikannya. Bungkus!

Oya, demi menjaga kualitas audio dalam video supaya jernih saya bernyanyi menggunakan boom mic Kenwood. Video karaoke yang saya dapat dari channel Alwiyan Syafir diputar di laptop. Bersama anak-anak yang ikut berjoget sembari terheran-heran melihat aksi saya, rekaman pun dilakukan di dalam kamar.

Saya bernyanyi karaoke di depan handycam. Hanya saja pada saat mengedit video saya tidak memakai audio punya handycam, melainkan audio suara saya yang direkam mic Kenwood dipadukan dengan audio dari video karaoke yang saya unduh tadi. Jadilah audio yang jernih, sekalipun suara penyanyinya sengau-sengau gimanaaa gitu.

Akhir kata, selamat ulang tahun yang ke-66 untuk Pakde Abdul Cholik. Banyak belajar dari produktivitas dan semangat menulis Pakde. Semoga ada kesempatan saya dipertemukan dengan beliau. Amin.

Artikel ini diikutsertakan pada Giveaway 66: Dangdut Cerdas On the Blog.

Iklan

About Eko Nurhuda (359 Articles)
A happy father of two. Blogging and making video for fun. Love food, music, and sometime football #YNWA

24 Comments on Sekuntum Mawar Merah untuk Pakde Abdul Cholik

  1. Hehehe, tapi gak bikin dapet hadiah. Yang dinilai semata-mata kualitas suara semata. Titik.

  2. Hadeeeehhhh…
    bikin ngakak banget ini πŸ˜€ πŸ˜€

  3. Hehehe, saya ikutnya lomba nyanyi kok malah pada komentar lucu sih? πŸ™‚

  4. Haha..ngakak deh, seru dan kreatif

  5. Hehe, terima kasih.
    Malu-malu gimanaaaaaa gitu sebenarnya πŸ™‚

  6. Asekk…
    Goyang Mang….
    Kreatif nih (y)
    Good Luck yaa ^_^

  7. Terima kasih banyak, Pakde πŸ™‚

  8. Hehehe, iya. Apalagi kalau lagunya mendayu-dayu ya.
    Makasih udah mampir, Mas Ali πŸ™‚

  9. Hehehe, makasih banyak ya, Teh.
    Itu anak-anak biasanya yg saya rekam. Begitu liat saya merekam diri sendiri mereka melongo πŸ˜€

  10. Terima kasih atas partisipasi sahabat pada Giveaway 66: Dangdut Cerdas On the Blog.
    Segera didaftar
    Salam hangat dari Jombang

  11. dangdut emang musik yang enak buat tidur, kalau dengerin lagu dangdut langsung bisa tertidur..hehehe

    lucu lucu….bikin ngakak..

  12. hahahhaaa….ngakak dulu..
    penari latarnya keren niy.

    Sukses ya Bung Eko..
    *salam dangdoot

  13. Betul sekali. Saya malah baru tahu kalo Sekuntum Mawar Merah itu ciptaan Bang Haji pas searching lebih banyak tentang lagu ini. Satu lagi lagu Elvie yang saya suka sekali, Kereta Malam, ternyata juga ciptaan Bang Haji. Wuih, keren pokoknya.

  14. Hahaha, iya ya, Mas.

  15. Wkwkwkwkwk, ini emang lagi kumat. Lha kalo gak kumat videonya gak jadi-jadi πŸ™‚

  16. Hehehe, makasih kalo suka.
    Menang-kalah tak soal, yang penting bisa menghibur πŸ™‚

  17. Terima kasih doanya. Turut meramaikan hajatan Pakde, sekaligus semoga menghibur supaya lekas sehat πŸ™‚

  18. Anak-anak saya kalo liat bapaknya ngeluarin tripod sama handycam langsung deketin, minta direkam. Hahaha.

  19. Saya bukan penggemar dangdut, tapi saya bisa tahu mana lagu dangdut yang bisa (enak) didengar, tentunya lagu2 dari sang raja dangdut dan senior2 dangdut asli Hehe πŸ˜€
    Nice share πŸ˜€

  20. Emang bener banget Dangdut is the music of my country… Ha ha

  21. Bung.. Obatnya masih? Wkwkwkk lucuuu

  22. Hahaha…. Keren Buneko saya suka….. Semoga menang ya

  23. Ngakak dah, haha. Selamat ultah juga pakde. Semoga menang mas

  24. Asiiik hahahaha keren Mas lucu Ada anak2 juga yg joget.

Beri komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: