Highlight:

Mencicipi Resep Senilai Rp 125 Juta di Warung Baceman Puyuh Nesu Mulih Jogja

warung baceman puyuh Nesu Mulih Pak PM Jogja

NAMANYA aneh, Warung Nesu Mulih Pak PM. Ketika ditanyakan kenapa diberi nama begitu, empunya warung bercerita kalau dulu banyak pelanggan yang sering pulang sambil marah-marah karena tidak segera dilayani. Atau sudah antri lama terus kehabisan.

“Pembelinya kan banyak, sampai antri lama sekali. Jadi, beberapa pembeli yang tidak sabar terus pulang sambil marah-marah. Makanya warung ini diberi nama Nesu Mulih,” cerita Bu Nani, si pemilik warung.

Sewaktu saya menyambangi warung Nesu Mulih, suatu sore di bulan Mei (tahun 2010) lalu, pembeli masih belum tampak. Tapi, begitu jarum jam menunjukkan angka tujuh malam, barulah satu demi satu pembeli berdatangan.

Warung yang buka tepat di depan Ndalem Notoprajan, daerah Ngupasan, Kota Yogyakarta, ini terbilang unik. Menu yang ditawarkan hanya baceman burung puyuh (Coturnix coturnix) dan burung dara (Columbidae). Tapi, justru menu itulah yang membuat nama Nesu Mulih tenar hingga kemana-mana.

“Dulu saya juga jualan soto. Jadi, soto sama baceman puyuh. Tapi, karena puyuhnya yang lebih laris, sotonya saya hilangkan,” cerita Bu Nani lagi.

Bu Nani warung baceman puyuh Nesu Mulih Pak PM Jogja

Bu Nani sedang mengambil sebuah puyuh bacem untuk dihidangkan ke pembeli. FOTO: dokumentasi pribadi

Bu Nani menambahkan, awalnya ia hanya berjualan untuk memanfaatkan keramaian Pasar Malam Sekaten. Kebetulan halaman depan Ndalem Notoprajan biasa digunakan sebagai area parkir kendaraan para pengunjung Sekaten. Ibu dua anak yang sudah mempunyai cucu ini lantas membuka warung tepat di sebelah timur halaman Ndalem Notoprajan.

“Sampai seminggu kok masih ramai, yo saya teruskan saja,” ujar Bu Nani sambil tertawa.

Buka sejak tahun 1983, hingga kini pembeli Nesu Mulih tak surut-surut juga. Tidak hanya pembeli dari seputaran Jogja, beberapa pelancong dari luar kota juga kerap makan di sana. Bahkan beberapa nama pesohor seperti Butet Kertaradjasa, Dede Yusuf, dan pesinetron Dedi Sutomo sempat merasakan baceman puyuh racikan Bu Nani.

“Turis-turis dari Australia juga sering, Mas,” tambah Iwan, anak pertama Bu Nani.

Di hari-hari biasa warung ini rata-rata menjual 40-50 porsi dalam sehari. Tapi, di masa-masa liburan atau akhir pekan pembeli bisa meningkat tajam. Iwan putera Bu Nani menuturkan, di hari-hari ramai seperti itu warungnya bisa menghabiskan 50-75 ekor burung per hari.

“Dulu lebih ramai lagi, bisa sampai 400 porsi sehari. Tapi, karena sekarang sudah banyak warung-warung seperti ini, jadi agak sepi,” cerita Iwan.

Ide berjualan baceman puyuh didapatkan suami Bu Nina, Pak Joko PM, dari sebuah warung di Magelang. Waktu itu Pak Joko menjadi sopir angkutan umum dengan trayek Magelang-Jogja. Bu Nani yang masih belum punya kesibukan menjadi keneknya. Pasangan suami-istri ini juga mengajak Iwan yang kala itu masih kecil.

Saat mampir di sebuah warung, Pak Joko tercetus untuk berjualan baceman puyuh. Pasalnya, warung tempat ia makan menjual berbagai macam baceman dan sangat laris. “Tapi warung itu tidak jualan puyuh dan dara,” cerita Pak Joko.

Sepulang dari warung tersebut, Pak Joko dan Bu Nani berdiskusi. Kebetulan pula Bu Nani pintar memasak. Setelah menimbang-nimbang, akhirnya Bu Nani setuju dengan usulan suaminya. Lahirlah Warung Nesu Mulih yang berjualan hingga sekarang ini.

baceman puyuh Nesu Mulih Pak PM Jogja

Ditawar Rp125 juta

Resep baceman puyuh Nesu Mulih adalah hasil racikan Bu Nani sendiri. Dengan resepnya itu puyuh bacem masakan Bu Nani terasa pas di lidah. Daging puyuhnya empuk, dengan bumbu meresap sampai ke tulang. Satu lagi kelebihan Nesu Mulih, sambalnya sangat spesial.

“Sambalnya beda,” kata Ali Hamidi, seorang pengunjung dari Umbulharjo. “Selain itu dagingnya juga empuk, berbeda dengan baceman puyuh di tempat lain,” tambah mahasiswa UIN Sunan Kalijaga ini.

Hal senada disampaikan Heri, pengunjung lain yang datang jauh-jauh dari Krapyak, wilayah di selatan Jogja yang secara administratif sudah masuk Kabupaten Bantul.

“Bumbunya terasa sekali. Sambalnya juga pas, tidak terlalu pedas tapi juga tidak terlalu manis,” katanya. Tak heran jika bapak dua anak ini sudah kerap datang ke Nesu Mulih sejak masih mahasiswa dulu.

“Dari waktu saya masih pacaran, sampai sekarang sudah punya anak dua,” tambahnya.

Lain lagi pendapat Andi yang datang jauh-jauh dari Jl. Wonosari bersama pasangannya. Menurutnya, “Taste-nya lain. Saya sudah coba banyak baceman puyuh, tapi tidak ada yang rasanya seperti di sini. Selain itu, suasananya juga enak. Ada musik Koes Plus, terus bakule ra tau mecucu (penjualnya tidak pernah cemberut, Pen.).”

Ketika saya tanya apa resepnya, Bu Nani menjawab, “Wah, itu rahasia.”

Tapi Bu Nani sedikit membocorkan kalau proses pembuatan puyuh bacemnya tidak berbeda dengan membuat baceman pada umumnya. Hanya saja ada sedikit perbedaan di bumbu yang membuat rasa puyuh bacemnya jadi lain dari yang lain.

Saking larisnya, beberapa orang pernah mengajukan diri sebagai franchisee Nesu Mulih. Tak tanggung-tanggung, nilai tawarannya sudah menyentuh angka Rp125 juta. Tapi, karena satu alasan, baik Pak Joko maupun Bu Nani masih belum mau menyetujui tawaran tersebut.

Catatan: Artikel ini pernah dimuat surat kabar Harian Jogja edisi 31 Mei 2010, sewaktu saya magang sebagai reporter. Publikasi ulang di blog ini dengan beberapa penyesuaian.

Iklan

About Eko Nurhuda (359 Articles)
A happy father of two. Blogging and making video for fun. Love food, music, and sometime football #YNWA

23 Comments on Mencicipi Resep Senilai Rp 125 Juta di Warung Baceman Puyuh Nesu Mulih Jogja

  1. ralat om, nama latin burung dara bukan columbidae tp columba livia, columbidae itu nama family hehehehe

  2. baiklah…

    aku akan segera mencari warung burung puyuh yang biasa aku datengin :))

  3. Waaah, kalo ke Jogja aku mau mampir ahhh

  4. Ulala~
    125juta?
    Jadi penasaran gimana enak rasanya. Heuheuheu.

  5. Pernah bekerja jadi reporter ? wah banyak banget pengalamanya ya Mas Eko ?

    • Aku sejak SMP pengen jadi wartawan, Mas. Menurutku itu cara keren buat menyalurkan minatku di dunia kepenulisan. Tapi jalan hidup menentukan lain. Gpp, enjoy aja πŸ˜€

  6. Sepertinya leker mass

  7. annienugraha // 2 Juni 2017 pukul 06.08 // Balas

    Pagi2 kok ya mbaca yg ginian. Pas lagi puasa pulak. Eko tanggungjawab. Kemano nak cari puyuh bacem deket rumah #koprol

    • Hahaha, deritamu itu, Yuk. Rasokelah πŸ˜€
      Btw, aku jugo kangen nian nak makan baceman puyuh ini lagi. Geklah kalo ado kesempatan ke Jogja mampir je Notoprajan. Hehehe.

  8. Wuaaaa gak ditanya lebih labjut tuh alasan menolaknya?

    • Nggak nanya, hehehe.
      Cuma ya sepertinya beliau sayang melepas apa yang sudah dirintis sejak dulu. Atau mungkin belum terlalu paham model kerja sama franchise, atau alasan lain. Entahlah πŸ™‚

  9. Aku penasaraaaannnn…… Aq belum pernah makan burung puyuh, apalagi dibacem. Kalo telur puyuh sering.

  10. @ semuanya:
    Hehehe, posting ini sebenarnya satu kesalahan, lha wong semestinya saya kasih gambar dulu baru diposting. Tapi sepertinya saya dulu salah pencet tombol, seharusnya mencet tombol “Draft”, tapi malah kepencet “Publish”. Hehehe, maaf…

  11. Dari kasus di atas, salah satu kunci sukses bisnis makanan/kuliner menurut saya terletak pada racikan bumbu yang digunakan. Di kota saya banyak yang jual nasi goreng di pinggir jalan. Tapi sedikit sekali yang mampu bikin saya ketagihan untuk kembali mencoba lagi. Ternyata resepnya memang pada racikan komposisinya.

  12. Patut dicoba sepertinya, sayang ngga ada fotonya ya bung, jadi ngga maksimal nih membayangkannya hehe πŸ™‚

  13. Kayaknya emang bener2 maknyus…
    Jadi pengin nyobain, bosen tiap hari makan pecel lele terus ^_^

  14. Wah, gila juga ya harga tawar resepnya. Pasti yang nawar itu bukan orang sembarangan. Paling enggak ia seorang pengusaha yang cukup kaya alias berduit. Menurut saya penawaran segitu sudah diperhitungkan olehnya secara matang untuk jangka panjang. Itulah kalau punya visi dalam berbisnis ^_^

  15. Jenis makanan ini kayak apa yah,, saya masih mikir-mikir, suatu saat kalo berwisata kuliner kayaknya perlu coba neh,,,,

Beri komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: