//go.padstm.com/?id=80509&t=iframeMASUK koran karena ada tulisan yang dimuat, itu sudah saya rasakan sejak duduk di kelas 2 SMA. Waktu itu, sekitar Maret 1999, cerpen saya yang berjudul Dhanyang Waru dimuat di harian Jambi Ekspres.

Jauh sebelum itu, nama saya sudah duluan muncul di harian Independent (kini bernama Jambi Independent) sewaktu surat pembaca yang saya kirim dimuat.

Kalau masuk koran sebagai narasumber?

Nah, ini benar-benar pengalaman baru bagi saya. Dan, mungkin inilah untungnya punya banyak teman wartawan. Saat mereka butuh liputan yang berkaitan dengan dunia saya, sayalah yang diliput. “Lha, daripada repot-repot nyari narasumber lain, mending teman sendiri saja yang diburu.” Hehe, mungkin begitu alasannya…

Begitulah. Nama dan foto sayapun nongol di harian Bernas Jogja edisi Senin Kliwon, 13 Desember 2010. Tepatnya di rubrik Info Techno, halaman 4. Hanya berita sidebar sepanjang 5 paragraf sih, tapi tetap saja hati ini merasa “senang”.

Sayang, karena saya dan si wartawan tidak sempat bertatap muka, maka wawancaranya pun penuh kreativitas. Tidak hanya itu, fotonya juga terpaksa dicomot dari akun Facebook saya. Duh, kok foto yang itu sih, Mas..?

Well, sekali lagi maaf kalau ada yang bilang “narsis, ah!”, tapi inilah bukti liputannya. Gambar saya repro dari situs bernasjogja.com (kiriman korannya belum sampai ke Pemalang).

Kebetulan sekali, 10 Desember adalah hari ulang tahun saya. Jadi, saya anggap saja ini kado ulang tahun dari teman saya di Bernas Jogja itu. ^_^

About these ads